Teams warta bengkel cargo lift Info





liburan ke kebun raya bogor

**Jeges ges ges ges ges... werrww.. Suara motor di nyalain pagi hari.

Hari ini lumayan cerah, ditambah libur karena kebetulan week end. Jam 7 aku berangkat ke salah satu tempat wisata yang cukup terkenal di kawasan kota hujan, Bogor. Bareng dia, berusaha menikmati udara pagi ditengah hangat nya lalu lintas. Lumayan lah walaupun nggak terlalu seger, tapi bisa buat memulihkan semangat yang udah cukup terkuras karena padat nya aktifitas pekerjaan.

Baca Juga
Kaki Nyelip di KRL Jakarta Kota
Ngambil STNK di Kejaksaan Negeri Jl. Jakarta No.42 Bandung
Jalan - jalan ke Metland Cileungsi Cuman Naik Turun Lift doang

Perjalanan sekitar 2 jam akhirnya kita sampai ke tempat tujuan. Kebun Raya Bogor, ya.. tempat dimana keindahan tanaman-tanaman hias bersemayam. Salah satunya bunga bangkai. Meski sayang banget waktu itu bunga nya nggak ada :( banyak yang mati juga.

Dengan tiket kurang lebih 25ribuan kita udah bisa masuk ke tempat wisata yang cukup komplit itu, bahkan kalo kamu mau liat makam belanda juga ada disana. Kirain aku mah bukan makam *euy* hehe

Disana apa aja ada, dari mulai tanaman, tanaman gede (pohon)/pohon langka, bunga, pohon aneh, dan masih banyak lagi. Banyak banget yang foto-foto, dari mulai dewasa, remaja, anak-anak, orang tua, lansia juga ada pokoknya.. Dan ada juga yang bawa tripod ada mic nya, dia kayaknya lagi tes kamera soalnya sambil ngomong gitu. Cuaca udah cukup panas, itu orang masih aja pindah - pindah posisi nyari angle yang tepat. Usut punya usut ternyata dia youtuber atau konten kreator gitu, soalnya aku liat kayak lagi persentase gitu depan kamera. Good...

Ada keluarga turki (diliat dari penampilan sama bahasa nya) yang aneh nya waktu anak kecil yang kita anggap anak mereka itu kan nangis, tapi orang tua nya jalan aja lempeng gitu. Kayak tegas gimana gitu lah hehe.. padahal tu anak nangis, berhenti jalan, sampe ketinggalan jauh sama orang tua nya. hmm kasian, pikirku.

Lama kita duduk di kursi bawah pohon akhirnya cabut, eh tapi bentar.. ada yang kelewat nih, depan pohon atau depan kursi kan ada kayak semacam sungai gitu, gak tau idup atau mati.. ikan nya lumayan, tapi gak boleh di tangkap. Tepat depan istana putih yang ternyata gak boleh foto ke arah bangunan menggunakan lensa kamera.

Depan kita duduk ada keluarga yang gelar samak, cucu sama nenek nya ikut nongkrong disana. Yang bikin kita berdua ketawa tu pas si anak ditunjukin Bangau sama ibu/nenek nya tapi anak nya gak nemu nemu itu bangau ..haha, di tunjukin berulang kali sampe ada 15 menit kali.. emang sih tu bangau ngeselin, gak mau gerak. Jadi susah keliatan nya sama anak kecil.

Kalo nyeritain soal liburan nggak bakal ada abisnya ya,, karena siapa sih yang gak suka liburan coba? Ada aja keseruan disana.. hmm jadi kangen, :-|

Hari mulai sore dan kita takut kemaleman baliknya. Akhirnya bangun dari tempat duduk itu dan jalan lagi nyari arah buag keluar. Tanaman demi tanaman dilewati, keliatan di depan ada kayak acara gathering keluarga gitu pake seragam putih. Sambil diliat, mereka bawain lagu yang saat itu lagi viral, Anjie - Dia.

Lama-lama haus juga hm, lupa gak bawa minum karena kiga gak tau kalo ternyata di dalem gak ada yang jual air mineral. Sambil ditahan kita terus jalan ke arah parkiran. Jam menunjukan waktu ashar telah tiba. Jam 15:12 kita nyari musolla dan karena gak nemu akhirnya nanya ke petugas kebersihan yang kebetulan lagi lewat.

Abis dari musolla kita lanjutin nyari tukang minuman dan akhirnya nemu yang jualan es bulbul gitu, tapi gak ada bola-bola nya. Es jus mungkin ..hmm

"Pak, es nya dua ya!"
Dengan basa-basi si bapak itu pun jawab:
"Rasa apa?" Jawab si tukang es.
"Durian sama stroberi"
**Ssssrrrppppptt... Aarghh.. Suara es di minum dengan penuh kenikmatan. Kita duduk di tempat yang tulisannya "dilarang duduk, hanya untuk restoran anu" hehe.. Tapi toko nya juga lagi tutup, ya gapapa dong!

Kurang dari 30 menit kita cabut lagi. Nggak lupa di bersihin bekas minuman nya, ada gelas plastik sama sedotan, ditambah es batu yang jatoh karena di mainin sama dia, hm..

Liburan sendiri emang nggak rame, beda kalo liburan teams bengkel cargo lift pasti lebih seru karena banyak orang. Tapi kita cukup happy kok cuman satu yang kurang, bunga-bunga nya yang lagi pada mudik. Gak musim bunga :(

**
Waktu terus berjalan sampe gak kerasa udah jam 15:46 lalu kita putusin buat pulang ke Cileungsi. Di parkiran masih penuh aja sama kendaraan pengunjung lain. Bukannya pada pulang gumamku. Kita ambil motor, sambil nyerahin tiket yang tadi kita tebus di depan.

Perjalanan dimulai lagi, kita pake motor 155 cc yang biasa di sebut maxi. Hampir nyasar karena jalan nya dibuat muter-muter gitu. Untung selalu sedia GPS, terkadang emang gak bisa di andelin si kalo sinyal lemah. :v

Cuaca masih stabil, nggak ada tanda-tanda mau ujan. Seperti biasa aku pake jaket biru doang sama jeans biru juga yang pernah dikira anak salah satu suporter bola karena pakaian serba biru. Hampir semua yang aku pake warna nya biru, atau ada unsur warna biru nya. Kayak buff atau masker, glove atau sarung tangan, jaket, celana, untung sepatu nya item. Eh motor yang aku bawa juga kebiru-biruan gitu, ahaha..

Setengah perjalanan kita nyari pom bensin karena indikator menunjukan 1 bar doang. 1-2 bar pindah-pindah gitu. Daripada keabisan dijalan yaudah kita sedia aja, jujur aja aku lebih suka menyediakan daripada mencari. Hehe

Hari pun makin sore aja, jam 5 kita udah masuk kawasan Cileungsi. Mungkin sekitaran pasar. Macet pun masih berkelanjutan, dari jalur ke arah Cibinong sampe kesini sama aja, rame. Yang namanya lampu merah juga udah kayak mau drag race. Aku biasa aja gak kemrusuk.

Masuk ke Jl. Narogong banyak banget kendaraan besar, nggak aneh untuk hal yang satu ini. Emang pusatnya kendaraan big disini mah. Biasanya milik perusahaan gitu, PT, pokonya punya proyek lah.

Jam mau magrib, eh.. Jam 17:40 an kita sampe tujuan. Ke kost dia, nganterin dia pulang. Nggak lama aku pamit, mau nginep ke rumah temen yang jarak nya sekitar 30 menit pake motor. Sebelumnya udah izin mau nginep disana karena besok nya kau perjalanan jauh, mudik Jakarta (Bogor) ke Pangandaran. Kalo di itung waktu sekitar 9 jam perjalanan. Cukup lama emang, tapi lebih lama kalo mudik balik. Bisa sampe 12 jam perjalanan, aku gak pernah berhenti buat istiraha. Kecuali di jam: isi bensin, dzuhur, ashar, gitu lah. Hhe bawaan nya pengen buru-buru sampe aja.

Aku nginep, di kamar ukuran sekitar 2 meter diisi sama 5 orang. Bayangin.. Disana lagi ada yang nginep juga, biasa lah kaum pasukan hape miring. Malah ada satu yang nggak tidur, bilang nya gak ngantuk sih.. Emang dia maen hapeeee terus dari awal aku dateng sampe tidur sampe bangun lagi sampe aku pamit, hm..

**
Pagi pun tiba.. Abis pamit aku lanjut berjuang bersama jalan raya buat nerusin perjalanan Jakarta - Pangandaran yang sempat tertahan di Bogor buat liburan.

Artikel ini telah tayang perdana berdasarkan pengalaman penulis dan di dukung oleh Teams Warta Bengkel Cargo Lift News

No comments:

Post a Comment